IniIah Cara Menanam Uri Dgn Betul Mengikut Panduan IsIam

ISLAMIK

Lebih afdhal dilakukan oleh si bapa untuk mengazan atau mengiqamat anak yang baru lahir seperti yang dilakukan oleh Nabi Muhammad (SAW). Menurut orang dulu-dulu, ur1 dimasukkan dalam tempurung kelapa sebelum menanamnya.

Ada sesetengah orang tanam bawah tangga. Selepas menanam ur1, ada pula yang menyalakan pelita atau lilin kononnya untuk mengelak bayi mengalami kembung p3rut. 4pi itu dikatakan dapat ‘meman4skan’ bayi.

Antara upacara karut yang masih dilakukan sewaktu menanam ur1 ialah:

1. Cuci ur1 itu dengan sempurna sehingga tiada bahagian yang tidak dicuci atau darah masih tertinggal.

2. Kemudian rendamkan ur1 tersebut seketika di dalam air garam jantan (garam kasar).

3. Bersihkan kembali ur1 tersebut dengan air biasa.

4. Masukkan ur1 tersebut ke dalam tempurung kelapa yang hampir sempurna.

5. Letakkan pen, buku atau apa-apa barang yang kita mahu anak kita dikaitkan apabila besar. Buku
atau pen untuk mendapatkan anak yang pandai.

6. Bungkus tempurung tadi dengan kain putih.

7. Tanam sedalam sekurang-kurangnya 1 kaki di tempat-tempat yang jarang dipijak.

8. Tanam berdekatan anjung rumah untuk bayi lelaki atau berdekatan dapur untuk bayi perempuan (kononnya nanti pandai memasak).

9. Apabila tiba malam, nyalakan unggun 4pi/pel1ta/lil1n atau apa-apa yang seumpamanya di atas permukaan tanah tempat ur1 tadi ditanam untuk 2 minggu supaya bayi tidak kembung perut.

Hukvm Menanam Ur1 Menurut Islam

• Hukvm menanam ur1 adalah HARUS.

• Ur1 tersebut perlu dibasuh dan ditanam di dalam tanah supaya ia tidak dimakan oleh haiwan.

• Ur1 orang-orang Islam adalah suci dan dengan itu tidak boleh di b4kar atau diju4l. Mana-mana orang Islam yang mel4hirkan anak di hospital dikehendaki membawa balik ur1-ur1 itu untuk ditanam di tempat masing-masing

• Amalan menanam ur1 bayi dengan lada hitam, paku dan sebagainya adalah amalan khurafat

sumber : nasihatustaz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *