Ibu Sayu Anak Mening’gal Dalam Dakapan, Akibat Ba’rah Ot’ak Tahap 4 ”… Nak, Pergilah Dengan Tenang”

ISU SEMASA

Dikurnia seorang anak adalah satu pemberian hadiah yang cukup bermakna daripada Allah, mereka waris kerajaan Syurga. Begini kisah kehidupan seorang anak kecil yang berta’rung dengan barah otak.

“ADIK, pergilah dengan tenang.” Itu kata-kata Kamarulain Khosim, 30, ketika memangku anak tersayang yang te’nat selepas bert’arung dengan b4rah 0tak tahap empat.

Anaknya, Nor Atikah Mohd Anuar yang berusia tujuh bulan disahk’an mengh’idap b4rah 0tak dikenali ‘Embryonal Tumour with Multiple Rosettes’ (ETMR) pada 7 November lalu.

Anak bongsu daripada empat beradik itu mningg’al dunia pada 22 Januari lalu, jam 3.46 petang ketika dalam perjalanan dari rumahnya di Bandar Sri Damansara ke Hospital Kuala Lumpur (HKL).

Selepas Nor Atikah mninggal, setiap hari Kamarulain mengunjungi pusara anaknya bagi melepaskan kerinduan.

Kamarulain berkata, dia reda untuk ‘melepaskan’ Nor Atikah apabila sudah tidak sanggup lagi melihat penderitaan bayi berkenaan.

“Bayangkan, di usianya masih kecil sudah menjalani empat pembeda’han besar, menjalani raw’atan kemo’terapi intensif selama 24 jam tanpa henti selama empat hari berturut-turut yang mungkin orang dewasa pun tidak dapat tahan.

“Sebelum dia mninggal atas pangkuan saya, saya bisik ke telinga adik untuk ‘pergi’ dengan tenang dan saya sudah halal’kan susu saya, selepas tarikan nafas ketiga, adik menghembuskan nafas dan pergi buat selama-lamanya,” katanya.

Katanya, kerinduan terhadap anak tidak dapat dibendung apabila setiap hari, pada jam 8 pagi, dia akan mengunjungi pus’ara di Tanah Perkuburan Islam Seksyen 9, Kota Damansara untuk melepaskan kerinduan.

Lawat pusara setiap hari..

“Walaupun reda dengan pemergian adik, namun kerinduan terhadapnya tidak dapat ditahan menyebabkan saya mengunjungi pusaranya setiap hari,” katanya.

Menceritakan saat akhir anaknya itu, pada jam 3 petang, 22 Januari lalu, dia dapat merasakan kelainan anaknya itu.

“Sebelum itu, adik tidak mahu digan;ggu dan disen;tuh. Saya mahu angkat dia untuk mandi pun dia akan men’ngis menyebabkan saya hanya lap badannya.

“Bagaimanapun, pada hari itu, ibu mentua meminta saya meriba adik yang mungkin mahu mning’gal atas pangkuan saya.

“Ketika berada di riba, bahunya sudah jat’uh dan terkulai sebelum bergeg’as membawanya ke hospital. Saya tahu adik sudah mahu pergi mningga’lkan saya, saya bisik di telinganya supaya adik pergi dengan tenang,” katanya.

Katanya, anaknya itu disahkan menghi’dap b4rah 0tak ketika berusia tiga bulan apabila mun’tah tanpa henti.

“Selepas tiga minggu, doktor mengesa’hkan adik mengh’idap b4rah 0tak dan dirujuk ke Hospital Tunku Azizah serta menjalani empat pembed’ahan besar.

“Doktor juga memberitahu mungkin adik akan mnin’ggal dalam tidur dan saya perlu sentiasa berada di sisinya. Apa pun saya bersedia dengan sebarang kemungkinan kerana adik sudah lama mende’rita,” katanya.

Menurutnya, dia akan menyimpan dan tidak akan mencuci baju terakhir anaknya itu yang dipakai sebelum mning’gal dunia.

“Ibu sayang adik dan semoga adik tarik ibu dan abah masuk syurga sekali,” katanya.

Sumber : petua dan resepi bonda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *